Cabuli Anak Di Bawah Umur, Tersangka Di Jerat Pasal 81 Ayat 1 Ancaman Pidana 8-15 Tahun

oleh -333 Dilihat

Minut,Swarakawanua.com – Dugaan Tindak Pidana Persetubuhan Anak dibawah umur yang terjadi di Desa Mubune pada bulan November 2023 lalu,  terus mendapat pendampingan dari Pemerintah Kabupaten Minahasa Utara (Minut).

Kamis (14/3/2024), Kapolres Minut AKBP Dandung Putut Wibowo SH,MH, membeberkan hal tersebut saat konferensi pers di Mako Polres.

” Kami bergandengan dengan Pemkab Minut yang terus melakukan pendampingan dalam kasus ini.” Ujar Kapolres.

Dari 9 terduga pelaku, Polres Minut telah menetapkan satu tersangka pada beberapa hari lalu, tepatnya 8 Maret 2024. Sementara kedelapan terduga lainnya masih sementara dalam penyidikan.

Hal ini dijelaskan Kapolres, kejadian persetubuhan itu tidak terjadi dalam waktu yang bersamaan. Sehingga kedelapan tersuga lainnya masih dalam proses penyidikan.

” Setelah melakukan penyelidikan dan penyidikan, terungkap ada sembilan terduga pelaku. Saat ini sudah ada penetapan 1 orang tersangka. Delapan lainnya masih dalam proses penyidikan.” Ungkapnya.

Lanjut kata dia, persetubuhan itu dilakukan  bervariasi.

” Ada kejadiannya pada bulan November, ada juga pada bulan Desember dan Januari 2024, tempatnya juga berbeda-beda. Mengingat korban adalah anak dibawah umur, kami sangat berhati-hati dalam penanganan kasus ini,” tandas Mantan Kapolres Talaud Ini.

Ditempat yang sama, Kanit PPA Polres Minut, Lukman Latif menambahkan, diantara delapan terduga, empat orang diantaranya masih dibawah umur.

Pasal yang disangkakan adalah Pasal 81 ayat 1 dengan ancaman pidana 8-15 tahun.

” empat dari 8 terduga pelaku masih dibawah umur. Untuk tersangka pasal yang disangkakan yaitu Pasal 81 ayat 1 dengan ancaman pidana yakni 8 sampai 15 tahun.” Tutur Latif. (***)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.