Vonny Paat: Tujuan Di Lakasanakan Reses Untuk Menyerap Aspirasi Masyarakat

oleh -204 Dilihat

MANADO,Swarakawanua.com- Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) provinsi Sulawesi Utara (Sulut) Vonny J. Paat gelar masa reses I tahun 2021.

Di kesempatan itu Vonny J. Paat membuka ruang bagi masyarakat Desa Kamangta, Kabupaten Minahasa untuk menyampaikan aspirasi mereka. Rabu, 7 April 2021.

Mengawali reses tersebut Vonny Paat menjelaskan sedikit tentang apa maksud dan tujuan dari reses kepada masyarakat yang hadir saat itu.

“Jadi kami anggota dewan melakukan reses itu selama delapan hari dan di lima titik, kegiatan reses ini bertujuan untuk kami anggota DPRD bertatap muka dengan masyarakat yang kami wakili. Dan saya mewakili DPRD Sulut dapil Tomohon-Minahasa,”tutur Ketua Komisi I DPRD sulut itu.

“Tujuan saya kesini bertemu ibu/bapak dalam rangka menyerap aspirasi, dan aspirasi ini untuk program kegiatan tahun 2022, karena aspirasi yang ibu/bapak sampaikan disini akan dimasukan dalam pokok pikiran anggota DPRD provinsi sulut. Oleh karena itu kita akan menyerap aspirasi yang menjadi skala prioritas di desa kamangta,”Tambah Paat

Kegiatan reses tersebut, masyarakat diberikan kesempatan untuk mengungkapkan setiap aspirasi yang ada, dan salah satunya aspirasi mereka terkait Irigasi yang selalu mengalami kerusakan.

“Yang menjadi prioritas yaitu irigasi, yang berlokasi di jalan koka-kamangta tepatnya di jaga I sampai IV. Yang sampai saat ini belum ada sentuhan dari pemerintah,”ucap salah satu warga desa kamagta

Selain itu Hukum Tua Desa Kamangta bapak Hendrik menyampaikan dua hal pokok yang perlu disampaikan kepada pemerintah provinsi melalui anggota dewan provinsi ibu Vonny Paat, yaitu terkait saluran irigasi dan bois di ujung kampung kamangta, serta jalan perkebunan.

“Saluran irigasi itu untuk ladang pertanian dan kedua dari provinsi kami usulkan itu bois dibawah (ujung kampung Kamangta) agar supaya itu dijadikan jembatan bukan lagi bois, dan ketiga jalan pertanian dan perkebunan yang kurang lebih 5 kilometer. jadi itu kami usulkan kepada kecamatan dan sampai saat ini belum ada kejelasan dari pemerintah kecamatan dan kabupaten Minahasa,”tutut Kumtua Kamangta.

Menanggapi aspirasi tersebut, Vonny Paat menyampaikan kepada masyarakat, bahwa dia akan lihat apakah hal tersebut merupakan wewenang atau tupoksi pemerintah provinsi atau pemerintah kabupaten minahasa.

“Saya belum bisa menjanjikan, karena mungkin itu menjadi kewenangan pemerintah minahasa atau provinsi, kalau itu menjadi kewenangan pemerintah kabupaten minahasa, saya akan sampaikan ke bupati dan wakil bupati minahasa. tapi kalau provinsi saya akan tanyakan ke dinas terkait. Dan untuk program prioritas di Desa Kamangta akan saya masukan ke Pokir-pokir anggota DPRD Sulut. Dan akan saya perjuangkan,”jelas Paat.

“Memang perlu bapak/ibu ketahui 2020 banyak sekali anggaran-anggaran program kegiatan yang direkofusing, dan anggaran tersebut di alihkan ke penanggulangan covid,”pungkas Paat.

(Feicy)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

No More Posts Available.

No more pages to load.